Adi bin Hatim

March 20, 2011 § Leave a comment


Keturunan dan latar belakang

  • ‘Adi bin Hatim (عدى بن حاتم) adalah anak kepada seorang ketua kabilah Arab at-Ta`i (الطائي), bernama Hatim bin ‘Abdullah.
  • Ayahnya lebih terkenal dengan panggilan Hatimtai, merupakan seorang ketua kabilah yang sangat terkenal di Tanah Arab.
  • Ini kerana Hatimtai adalah seorang yang sangat pemurah dan seorang pemuisi dan pengembara yang terkenal.
  • Ada pepatah Arab yang berbunyi “أكرم من حاتم” yang bermaksud “Lebih pemurah daripada Hatim”.
  • Hatim dikurniakan dua orang anak lelaki dan perempuan, ‘Adi dan Saffana.
  • Kabilah Arab at-Ta`i tinggal di Ha’il.
  • Hatim dan anak-anaknya menganut agama Kristian, tetapi tidak diketahui oleh kabilah Ta’il yang menyembah berhala.
  • Hatim meninggal dunia pada 579 Masihi dan tugas sebagai ketua kabilah diserahkan kepada ‘Adi.

Perkembangan Islam yang  membimbangkan

  • ‘Adi mengenakan cukai yang tinggi kepada kabilahnya berupa kadar 1/4 pendapatan setahun
  • Penyebaran risalah Islam ke serata Tanah Arab mula membimbangkan ‘Adi.
  • Ini kerana kepimpinan Nabi Muhammad s.a.w dan kandungan Islam yang dibawa baginda lebih baik daripada kepimpinan ‘Adi.
  • Tatkala pengaruh Islam ke atas kabilah Arab at-Ta`il memuncak, ‘Adi melarikan diri bersama keluarganya ke Damsyik.
  • ‘Adi terlupa membawa adiknya, Saffana bersama ke Damsyik.
  • Pertempuran di antara orang-orang Arab at-Ta`il yang memusuhi Islam dengan tentera Islam berlaku.
  • Golongan penentang ini tewas, ditawan lalu dibawa ke Madinah. Saffana juga dibawa sekali.

Detik-detik yang menggembirakan

  • ‘Adi bin Hatim ke Madinah untuk menyelamatkan adiknya, Saffana.
  • ‘Adi bertanyakan pendapat Saffana, adakah patut dia memusuhi atau bersama Rasulullah s.a.w., memandangkan Saffana telah melihat perwatakan Rasulullah s.a.w. dari dekat di Madinah.
  • Saffana menasihati ‘Adi supaya menyebelahi Rasulullah s.a.w. atas dasar keperibadian dan pengaruh Islam yang dibawa.
  • ‘Adi berhasrat untuk mengetahui sendiri adakah Muhammad s.a.w. seorang Rasul ataupun sekadar manusia biasa yang mencari pengaruh.
  • ‘Adi bertemu dengan Rasulullah s.a.w. di dalam Masjid Nabawi, lalu Rasulullah s.a.w. menjemput ‘Adi ke rumah baginda sebagai tetamu.
  • Rasulullah s.a.w. memberikan alas duduk kepada ‘Adi dan baginda hanya duduk di atas lantai.
  • Tindakan demi tindakan Rasulullah s.a.w. mula membuka hati ‘Adi akan siapa sebenarnya Muhammad.
  • Rasulullah s.a.w. bertanyakan tentang tindakan ‘Adi yang mengenakan cukai yang tinggi kepada rakyatnya, padahal tindakan itu bertentangan dengan ajaran Kristian yang dianutinya.
  • ‘Adi terkejut dengan pertanyaan itu kerana tiada siapa yang mengetahui bahawa dia adalah seorang penganut Kristian.
  • Rasulullah s.a.w berkata kepada ‘Adi:

“Kamu sedang menyaksikan orang-orang Islam begitu miskin dan tidak berupaya. Ramai orang memusuhi Islam. Orang-orang Islam tidak berkuasa untuk menentang dengan berani. Demi Allah, akan tiba masanya nanti, kekayaan akan datang, dan kemiskinan akan hilang. Musuh-musuh Islam akan dihancurkan, dan keamanan akan hadir, seperti seorang perempuan tidak perlu ditemani untuk mengembara di antara Madinah dan Qadisiyah. Demi Allah, masanya akan tiba untuk singgahsana putih di Babylon menjadi milik Islam.”

  • ‘Adi bin Hatim mengucap kalimah syahadah dan memeluk Islam di hadapan Rasulullah s.a.w.

Kegemilangan selepas bersama Islam

1) Meriwayat hadis Rasulullah s.a.w.

  • ‘Adi bin Hatim pernah meriwayatkan kata-kata Rasulullah s.a.w.
  • Antaranya yang berkaitan dengan status haiwan buruan,

Diriwayatkan dari ‘Adi bin Hatim r.a, ia berkata, “Aku pernah bertanya kepada Rasulullah saw. Aku katakan, ‘Kami adalah kaum yang berburu menggunakan anjing-anjing ini.’ Beliau bersabda, ‘Apabila kamu melepaskan anjingmu yang terlatih maka ucapkanlah nama Allah, lalu makanlah hewan buruan yang ia tangkap untukmu walaupun ia telah membunuhnya, kecuali bila binatang itu telah memakannya terlebih dahulu. Sebab aku khawatir barangkali anjing itu menangkap hewan ituuntuk dirinya sendiri. Dan jika ternyata ada anjing lain yang ikut memburunya maka jangan kamu makan.” (HR Bukhari [5483] dan Muslim [1929]).

2) Rundingan menentang ar-Riddah

  • Kewafatan Rasulullah s.a.w. menyaksikan kewujudan golongan ar-Riddah di serata Tanah Arab.
  • ‘Adi bin Hatim masih memimpin kabilah Arab at-Ta`i setelah memeluk Islam.
  • Kabilah at-Ta`i memutuskan hubungan dengan Tulaiha setelah ketua kabilah tersebut mengaku sebagai seorang Nabi.
  • ‘Adi bin Hatim dihantar oleh Khalifah Abu Bakar r.a. untuk berunding dengan Kabilah Asad dan Kabilah Jadila yang menyebelahi Tulaiha.
  • Tindakan ‘Adi menyebabkan pertumpahan darah berlaku dengan sedikit.
  • Tulaiha akhirnya dibunuh oleh Khalid al-Walid r.a. di Buzakha.

3) Bersama menawan Babylon

  • ‘Adi bin Hatim menyertai Khalid al-Walid r.a dalam kempen menakluki Empayar Parsi Sassanid.
  • ‘Adi menjadi pemimpin sayap pasukan tentera Islam dalam siri peperangan yang berlaku di al-Madhar, Walaja dan Ullais.
  • Dengan ini, ‘Adi merupakan seorang sahabat Rasulullah s.a.w. yang menyaksikan sendiri kebenaran kata-kata baginda kepadanya.

4) Menyebelahi ‘Ali dalam Pemberontakan sivil

  • ‘Adi bin Hatim berperang di pihak ‘Ali bin Abi Talib dalam Pemberontakan Basra dan Pemberontakan Siffin.

Kata-kata ‘Adi bin Hatim yang hebat

“Tidak ada waktu yang aku rindukan kecuali masuk waktu solat, dan aku rindu kepadanya. Dan tidaklah iqamah dikumandangkan sejak diriku masuk Islam, kecuali aku dalam keadaan telah berwudhu”.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Adi bin Hatim at Ini Iz Is.

meta

%d bloggers like this: